Teologi Keluarga

                                                                                                                                          Judul                                        : Teologi Keluarga

                                                                                                                                    Penulis                                    : Maurice Eminyan, SJ

                                                                                                                                 Tahun/ Kota/ Penerbit            : 2001, Yogyakarta: PT Kanisius

Oleh Vikaris Gloria Nathalia Kansil

Keluarga di hampir semua bagian dunia selama beberapa generasi menghadapi banyak tantangan radikal. Secara bertahap sedang berlangsung proses pengikisan nilai-nilai cinta kasih, dan pengaruh-pengaruh negatif cepat sekali menyentuh inti keluarga, karena dihembuskan oleh media massa dan alat-alat transportasi serta komunikasi modern. Teologi Keluarga adalah upaya menyusun refleksi-refleksi teologis untuk menjawab tantangan ini. 

Dikatakan bahwa ada tiga kualitas cinta di antara pasangan yang membentuk keluarga, yaitu:

  1. Menurut gambar dan citra Allah. Kalau Allah adalah Kasih, maka manusia seharusnya juga saling mengasihi seperti Allah mengasihi manusia. Terlebih di dalam keluarga. Banyak masalah yang dihadapi keluarga-keluarga berakar pada kurangnya cinta atau tidak mencintai dengan benar. Karena hakikat manusia yang berdosa, dan mungkin karena egoisme, maka cinta pasangan suami-istri menjadi kurang sempurna. Karena itu keluarga Kristen harus terus menerus disempurnakan oleh Allah sendiri, agar keluarga dapat menjalankan fungsi dengan benar sebagai cerminan dari Allah di dunia ini.
  2. Totalitas. Penyerahan diri fisik seutuhnya akan menjadi kebohongan semata bila tidak ditandai dengan kehadiran pribadi seutuhnya. Setiap pasangan bukan hanya memberi semua yang dipunyai masing-masing pribadi, tetapi juga semua keberadaan dirinya apa adanya.

Kesetiaan; Cinta perkawinan itu setia dan eksklusif, dan itu sampai mati. Seperti Allah yang sekali membuat perjanjian dengan umatNya, Israel, selalu setia kepada janjiNya, dan tidak pernah meninggalkan umatNya, kesetiaan suami-isteri dalam perkawinan pun harus dengan sendirinya ada, dan memiliki sifat indissolubilitas (tak terceraikan, tak terbatalkan).  

Arsip

Pengguna baru

  • ewajilojarocs
  • NatalieWrova
  • Alenaabuct
  • emmaqe3
  • AaronHeend

Login Form